Moto X4 Review

Moto X4 Review  - Empat tahun yang lalu, perangkat utama saya adalah Moto X yang fantastis dengan warna biru tua dengan highlight oranye. Empat tahun kemudian, kami memiliki Moto X4 yang tidak memiliki tampilan dan nuansa unik yang sama, namun menawarkan banyak nilai pada sepertiga sampai setengah harga pilihan andalannya.

CNET: Moto X4 memiliki dual camera, Amazon Alexa dan extra smarts

Saya telah menghabiskan minggu terakhir dengan Moto X4 dengan kartu SIM dari Project Fi dan T-Mobile. Ini adalah ponsel yang menarik yang ditawarkan langsung dari Motorola atau dari Project Fi sebagai ponsel Android One. Pahami bahwa memang ada perbedaan antara varian Motorola dan Android One, dijelaskan di bawah ini, dan review ini untuk model Motorala yang SIM unlocked.

Spesifikasi

Prosesor: Qualcomm Snapdragon 630 2.2 GHz okta-inti
Layar: 5.2 inci resolusi 1920 x 1080 piksel IPS, 424 ppi
Sistem operasi: Android 7.1 Nougat
RAM: 3GB
Penyimpanan: internal 32GB dengan slot kartu ekspansi microSD
Kamera: Dual 12 megapixel rear f / 2.0 dan 8 megapixel f / 2.2 kamera wide angle ultra dengan software editing kedalaman. Kamera F / 2.0 depan 16 megapiksel.
Tahan air: IP68 rating
Konektivitas: 802.11 a / b / g / n WiFi, Bluetooth 4.2 (5.0 setelah upgrade Android O), GPS, GLONASS, radio FM
Baterai: 3000 mAh tidak dapat dilepas dengan charger Turbo Power 15W
Dimensi: 148,35 x 73,4 x 7,99 (9,45 di kamera) mm dan 163 gram
Moto X4 mempertahankan soket headset 3.5mm dan pemindai sidik jari obeng depan yang dapat diatur untuk berfungsi sebagai tombol fungsi tunggal.

Sumber; Cnet.com


Perangkat

Moto X4 memiliki bingkai aluminium dengan kaca belakang dan depan. Kaca hitam bagus untuk melepaskan sidik jari yang cukup mengejutkan mengingat Catatan 8 dan telepon kaca lainnya terlihat mengerikan. Ponsel ini tidak mendukung Moto Mods dan dirancang sebagai perangkat mid-range stand-alone.

Moto X4 tersedia di Super Black dan Sterling Blue. The Sterling Blue terlihat seperti telepon perak di foto, tapi aku belum melihatnya secara langsung. Yang Super Hitam tiba untuk pengujian.

Layar 5.2 inci 1080p di Moto X4 dibangun dari Gorilla Glass 4. Serupa dengan apa yang kami lihat di ponsel Moto lainnya, Anda akan menemukan tombol beranda berfungsi sebagai pemindai sidik jari dan tombol rumah yang cepat. Kami melihat Motorola menerapkannya pada ponsel Z terbaru, Force Moto Z2, setelah memiliki tombol aneh pada perangkat Moto Z yang lebih tua. Bahkan lebih baik lagi, ada pengaturan Moto Actions yang tersedia dimana Anda bisa menggunakan sensor sidik jari untuk navigasi. Cukup aktifkan lalu gesek ke kiri untuk kembali dan gesek ke kanan untuk melihat aplikasi terbaru. Produktivitas saya meningkat secara signifikan dengan fitur navigasi tombol satu ini dan saya ingin melihat ini di perangkat lain.

Ada port USB Type-C dan jack headphone standar 3.5mm di bagian bawah. Baki kartu SIM dan kartu microSD terdapat di bagian atas. Tombol daya dan volume berada di sisi kanan tengah dan atas. Tidak ada di sisi kiri. Pembicara mono memainkan speaker headset di atas layar, yang bagus saat Anda menggunakan telepon Anda dalam posisi menghadap ke atas sebagai suara audio ke arah Anda daripada di bagian belakang atau bawah.

Kamera belakang dan lampu kilat diposisikan di bagian tengah punggung atas dengan tonjolan agak besar yang membentang keluar bagian belakang. Desain kamera belakang ganda ini mirip dengan apa yang kita lihat di ponsel Moto lainnya, namun sebagian besar memiliki dukungan Moto Mods yang membenarkan desain kamera bulat besar. Sepertinya ini membantu Motorola membedakan ponselnya dari orang lain, tapi saya tidak yakin itu perlu. Ada logo Motorola di bawah kamera, tapi tidak berjumbai seperti yang telah kita lihat di masa lalu.

Jangan ragu untuk melihat beberapa contoh foto perbandingan resolusi lengkap di album Flickr saya. Moto X4 berjalan dengan baik, namun efek bokeh menunjukkan artefak yang tidak kita lihat di ponsel kelas atas seperti Google Pixel 2, Samsung Galaxy Note 8, dan iPhone 8 Plus.

Penyetelan dual kamera pada Moto X4 berbeda dari yang kita lihat pada perangkat dual kamera Moto terbaru lainnya. Ini tidak memiliki lensa warna dan monokrom, namun menerapkan kamera utama 12 megapiksel yang dipasangkan dengan kamera sekunder sudut lebar 8 megapiksel. Kamera wide-angle menyediakan bidang pandang 120 derajat.

Kamera berkapasitas 16 megapiksel memiliki mode cahaya rendah adaptif untuk meningkatkan kinerja di lingkungan yang tidak menyala dengan baik.

Tidak seperti banyak ponsel Moto lainnya dengan nano-coating, Moto X4 memiliki IP68 debu dan tahan air yang tepat sehingga Anda bisa menggunakannya dimanapun Anda inginkan tanpa banyak khawatir.

Kuharap performa yang lebih baik dari baterai mengingat prosesor Snapdragon 630 dan layar 1080, tapi hampir tidak bisa melalui sehari penuh penggunaan tipikal saya. Ini biaya sangat cepat dengan termasuk Turbo Power charger sekalipun.

Software

Moto X4 diluncurkan dengan Android 7.1.1 Nougat dan perangkat evaluasi yang ada di tangan saya memiliki update keamanan Android pada bulan September 2017. UI adalah stok dengan beberapa widget Moto dan aplikasi Moto.

Mirip dengan HTC U11, Moto X4 diluncurkan dengan dukungan Amazon Alexa melalui aplikasi Moto Alexa. Anda dapat memilih untuk mengatakan frase yang tepat untuk meluncurkan Google Assistant, Amazon Alexa, atau Moto Voice. Versi Android One tidak mendukung Moto Voice. Yang menarik dari hal ini adalah bahwa HTC U11 memiliki prosesor Snapdragon 835 yang mendukung beberapa kata bangun sementara Qualcomm Snapdragon 630 hanya mendukungnya. Jika Anda ingat, Moto selalu membawa industri ini pada dukungan kata bangun sehingga sekali lagi mereka membedakan diri mereka dari ponsel mid-range Snapdragon 630 lainnya dengan dukungan untuk beberapa kata bangun.

Untuk versi Android One dari Moto X4, ada pengalaman perangkat lunak campuran yang memberikan pengalaman pengguna dari Google / Android dan Motorola, namun belum tentu semua pengalaman perangkat lunak dari kedua perusahaan tersebut dalam upaya untuk menawarkan pengalaman yang terfokus. Pengalaman Motorola menawarkan lebih menurut pendapat saya, namun pengguna memiliki pilihan dengan Moto X4. Ini mungkin sedikit membingungkan konsumen, namun saya yakin versi Android One hanya akan tersedia secara online sehingga mungkin terbatas pada mereka yang memiliki pemahaman pasar ponsel yang lebih dalam.

Utilitas Moto memberi Anda akses ke toggles untuk berbagai fungsi dan pengaturan tampilan yang tersedia di Moto X4. Fungsi meliputi:

Satu tombol nav untuk menggesek untuk kembali dan aplikasi terbaru
Potong dua kali untuk menyalakan senter (jangan menjatuhkan ponsel)
Balikkan telepon menghadap ke bawah untuk membungkam notifikasi dan panggilan
Angkat telepon saat berdering untuk beralih ke getar
Putar pergelangan tangan Anda dua kali untuk meluncurkan kamera
Gesek untuk mengecilkan layar
Opsi tampilan memungkinkan Anda mengaktifkan notifikasi yang muncul saat tampilan nonaktif. Anda dapat memilih untuk memblokir aplikasi dari layar, mengatur berapa banyak detail yang ditampilkan, menentukan kapan layar harus tetap gelap, dan beralih pada getaran sentuh.

Layar pemberitahuan siaga pada perangkat Moto lebih baik daripada smartphone lainnya. Anda dapat melihat notifikasi dari banyak aplikasi Anda dan kemudian menahan notifikasi untuk melihat detail lebih lanjut tanpa pernah membuka atau mengaktifkan display Anda. Anda sekarang juga dapat membalas pesan teks tepat di layar kunci, tanpa pernah membuka kunci telepon dan menyalakan layar. Selama satu hari, Anda dapat menghemat banyak waktu dan juga menghemat beberapa masa pakai baterai.

Moto Key memungkinkan Anda menyimpan dan mengakses login situs web Anda dan mengelola perangkat tepercaya Anda.

Aplikasi kamera mudah digunakan dan mendukung foto otomatis, warna spot, panorama, kedalaman yang diaktifkan, filter wajah, dan mode profesional. Anda akan melihat opsi auto video, slow motion, dan face filter dalam mode video. Ketuk ikon tiga ikon menu di kanan bawah untuk beralih di antara berbagai mode. Gesek dari kiri untuk mengakses setting dan dari kanan untuk melihat foto dengan cepat di galeri.

Mode warna spot memberi Anda pilihan untuk menyentuh gambar untuk menampilkan semua warna yang dipilih sementara gambar lainnya dinyalakan menjadi monokrom. Ini adalah efek yang menarik, namun untuk beberapa alasan setiap kali saya mengambil salah satu dari gambar ini, foto tersebut tidak tersimpan dengan benar di Google Foto dan akhirnya saya memiliki gambar warna standar lengkap.

Modus deep-enabled adalah sesuatu yang sekarang kita lihat di semua kamera ganda Moto. Bila mengaktifkan modus aktif diaktifkan, Anda dapat mengambil foto dengan subjek di dekat Anda untuk menambahkan efek yang berbeda. Setelah mengambil foto, tekan untuk membuka editor kedalaman. Editor kedalaman memberi Anda pilihan di bagian bawah layar untuk fokus awal selektif, selektif B & W, dan mengganti latar belakang. Modus fokus selektif memungkinkan Anda mengubah tingkat kabur latar belakang.

Selektif B & W dan mengganti mode latar belakang diberi label beta. Pilihan B & W selektif memungkinkan Anda mengubah foto menjadi hitam putih dengan kemampuan mengetuk foto agar bagian foto tampak berwarna. Ini efek yang menyenangkan untuk digunakan, namun memiliki batasan warna juga. Pilihan mengganti latar belakang memungkinkan Anda memilih bagian foto Anda secara selektif dan kemudian menempatkan potongan yang dipilih pada gambar dari galeri Anda sebagai latar belakang yang berbeda.

Filter wajah adalah fungsi baru untuk Motorola. Hal ini mirip dengan menambahkan masker dan seperti di Snapchat jadi saya kira itu menarik bagi pemilik smartphone muda karena saya tidak memiliki keinginan untuk menaruh kumis di wajah saya.

Anda bisa melihat beberapa foto perbandingan Moto X4 dengan pengaturan dual camera pada Catatan 8 dan Apple iPhone 7 Plus di galeri Flickr yang menampilkan gambar resolusi penuh.

Aplikasi telepon Moto X4 mengintegrasikan pesan suara visual, yang merupakan kepingan hewan peliharaan pribadi saya dimana perangkat high end seperti HTC U11 dan LG V30 memerlukan aplikasi terpisah hanya untuk menambahkan fungsi voicemail visual. Google menyediakannya di Android dan meskipun ini adalah detail kecil, semua produsen harus mengaktifkannya secara default.

Sisanya dari perangkat lunak Android Nougat yang khas, termasuk kemampuan untuk menyesuaikan tombol Quick Actions dan melihat sekilas informasi penting di setting.

Harga

Moto X4 tersedia dari Motorola sebagai pre-order sekarang seharga $ 399,99. Anda juga dapat membelinya dari Google Project Fi dengan pengalaman Android One. Terakhir, Anda bisa membeli Moto X4 sebagai Amazon Prime Exclusive seharga $ 329.99 dengan penawaran dan iklan lockscreen.

Moto X4 tersedia di Sterling Blue dan Super Black dengan dukungan untuk semua operator GSM dan CDMA AS.

Pengalaman dan kesimpulan penggunaan harian

Modifikasi Moto sangat menarik, tapi tidak penting dan bahkan bisa sedikit menyebalkan. Moto X4 menawarkan perangkat yang dibangun dengan sangat baik tanpa dukungan Moto Mods dan saya merasa sangat menarik. Kaca belakang terlihat dan terasa hebat, tombol multi-purpose scanner sidik jari sangat berguna, dan Anda tidak dapat mengalahkan perangkat tambahan perangkat lunak yang disediakan oleh Motorola.

Saya pribadi lebih memilih kamera belakang dual Moto dengan lensa warna dan monokrom. Saya suka mengambil foto monokrom dan tidak menemukan kinerja sudut lebar rata-rata untuk menawarkan sesuatu yang berharga.

Pasar mid-range tumbuh saat kita melihat flagships dalam kisaran harga $ 1.000. Motorola memiliki beberapa produk yang tersedia dalam kisaran $ 300 sampai $ 500 ini dan sementara saya selalu menjadi penggemar lini Moto X, saya mungkin akan melihat ke Moto G5S Plus sebelum memilih Moto X4. Moto X4 memang memiliki USB Type C dan NFC meskipun jadi jika itu penting bagi Anda, maka X4 mungkin pilihan yang lebih baik. Moto X4 Review 

Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai

No comments